Minggu, 26 April 2020

Taukah Kamu Sifat Virus Corona ?

Toko Treninet Berkah
Advertisement (Klik Pada Gambar untuk Info Lebih Lanjut )

Baca Juga

Corona Virus


Kasus virus corona di Indonesia terus bertambah. Berlipat ganda dari hari ke hari. Sama seperti sifat virus SARS-CoV-2 yang akan berlipat ganda ketika masuk ke dalam tubuh manusia, lalu bersemayam di paru yang menjadi reseptor, dan berkembang biak di sana.

Dalam konferensi pers update kasus COVID-19 di Indonesia, Juru Bicara Penanganan Corona, Achmad Yurianto, sempat menyinggung ihwal sifat corona yang katanya dapat berkembang biak dengan cara mereplikasi diri dan bermutasi.

“Sifat corona ini adalah mampu berkembang biak dengan cara memecah, mereplika diri dan mutasi. Maka rentan apabila orang yang gak patuh untuk tetap di rumah terpapar berulang-ulang oleh pembawa virus yang lain. Jumlah virus yang masuk ke tubuh akan berpengaruh terhadap keluhan klinisnya. Semakin banyak virus masuk ke tubuh, semakin berat gejala fisik yang muncul," ujar Yuri dalam konferensi persnya, Senin (13/4).

Lalu, seperti apa sebenarnya sifat virus corona? Benarkah mereka bisa bermutasi menjadi lebih ganas? Untuk menjawab hal itu, mari simak penjelasan berikut ini.

Virus corona dan sifatnya


Virus corona merupakan jenis virus selubung atau sampul (enveloped virus) yang dilindungi lapisan tersusun dari protein dan minyak yang dikenal sebagai lipid bilayer. Lapisan protein tersebut mirip dengan duri mahkota. Duri-duri tersebut berguna dalam mengikat membran sel inang untuk mengaktifkan enzim furin.


Enzim furin banyak ditemukan dalam organ tubuh manusia, seperti paru-paru, hati, dan usus kecil. Inilah yang membuat virus mudah menyerang organ-organ tersebut.

Virus corona sendiri punya sifat yang sensitif terhadap panas. Mereka akan mati jika terkena suhu 56 derajat Celcius dalam waktu 30 menit. Virus ini juga membutuhkan inang sebagai tempat berkembang biak. Ia akan mati ketika berada di luar tubuh makhluk hidup dalam jangka waktu yang bervariatif, tergantung suhu atau tempat virus berada.

Dijelaskan Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), virus corona sebenarnya berasal dari hewan, menjangkit binatang seperti kelelawar, burung, monyet, ayam, sapi, hingga tikus. Virus bisa loncat ke manusia ketika keduanya melakukan kontak erat, salah satunya menjadikan hewan sebagai santapan. Itu sebabnya virus corona disebut sebagai zoonosis yang penyakitnya bisa ditularkan hewan ke manusia.


Virus corona memiliki RNA positif sebagai genomnya, dan biasanya sering disebut RNA virus. Mutasi virus terjadi pada saat replikasi. Virus RNA bermutasi sekitar 1 juta kali lebih cepat ketimbang virus DNA.


Hasil penelitian The Centers for Disease Control and Prevention (CDC) Amerika Serikat menemukan, bahwa gen protein yang membentuk tubuh virus corona penyebab penyakit SARS jauh berbeda dengan virus corona yang diketahui selama ini.
Dilihat dari jenis antigennya, virus corona dibagi atas tiga kelompok. Detailnya begini, hasil analisis gen dan asam amino pembentuk protein N, S, dan M, menunjukkan bahwa virus corona SARS terpisah dari ketiga kelompok ini. Artinya, virus yang menjadi penyebab SARS adalah jenis virus corona baru yang merupakan hasil dari mutasi, virus inidiberi nama virus SARS-CoV.
Begitupun dengan virus corona penyebab penyakit COVID-19. Virus SARS-CoV-2 diduga merupakan virus corona yang telah bermutasi, dan masih satu keluarga dengan virus penyebab penyakit SARS. Dalam penelitian terbaru yang dilakukan para ilmuwan dari Cambridge, Inggris, dan Jerman, virus corona SARS-CoV-2 telah bermutasi menjadi tiga tipe yang berbeda, di mana ketiganya memiliki tingkat infeksi dan keparahan yang berbeda saat menginfeksi inangnya.

Bagaimana cara virus corona berkembang biak?

Hasil riset gabungan dari ilmuwan Berlin Institute of Health, Charité-Universitätsmedizin Berlin, dan Thorax Clinic di Heidelberg University Hospital mengungkap, virus corona secara khusus menyerang sel-sel progenitor bernama sel sekretori transien bronkial di paru-paru. Keberadaan sel ini memicu peradangan luas di saluran pernapasan. Penyebab utamanya, sel transien bronkial mengandung banyak reseptor virus corona SARS-CoV-2. Untuk menginfeksi seseorang, virus corona membutuhkan reseptor ACE-2 serta satu sampai dua kofaktor (senyawa kimia non-protein) supaya duri protein virus dapat menempel pada sel-sel sehat, lantas menimbulkan infeksi.

Peneliti menemukan, sel transien bronkial di paru-paru memiliki reseptor dan kofaktor tersebut sehingga virus bisa menetap di saluran pernapasan dan bereplikasi. Ketika berada di dalam paru-paru, mereka akan berkembang biak dengan cara memecah diri, bereplikasi,
dan bermutasi. Dijelaskan Professor Christine Jenkins, ketua Lung Foundation Australia dan seorang dokter pernapasan terkemuka, saat infeksi mulai terjadi di tubuh manusia, sistem imun akan merespons dan mencoba melawan virus dengan imun tubuh yang ada. “Setelah seseorang terinfeksi di paru-parunya, kemudian infeksi itu melibatkan kantung udara, maka respons tubuh yang pertama kali muncul adalah mencoba melawan dan menghancurkan virus, serta membatasi virus untuk berkembang biak,” katanya.

Setiap orang, memiliki mekanisme respons awal yang berbeda, tergantung pada kondisi tubuh orang tersebut. Orang yang berusia 65 tahun ke atas sangat berisiko terkena pneumonia. Begitu juga dengan orang yang memiliki riwayat penyakit penyerta, seperti jantung, ginjal, diabetes, asma dan bayi berusia 12 bulan. Itulah yang menyebabkan kenapa banyak korban meninggal akibat virus corona datang dari kelompok lanjut usia, atau mereka yang punya penyakit penyerta.

Terima Kasih, Anda telah membaca Taukah Kamu Sifat Virus Corona ?
Share This
Previous Post
Next Post

Terimakasih Anda telah membaca artikel, berita, materi, quiz dan lain-lain. Semoga bermanfaat bagi anda. Anda bebas copas dari web ini dengan mencantumkan link aslinya.

0 Comments:

Terima kasih telah membaca, mudah-mudahan apa yang anda baca ada manfaatnya. Dengan senang hati, jika anda berkomentar pada tempat yang disediakan dengan bahasa yang santun..